Menggiurkannya Permainan Di Situs Jejaring Sosial


Perkembangan situs jejaring sosial, seperti Facebook, tak hanya menyenangkan pemakainya. Kehadiran situs ini juga membuka peluang usaha baru, khususnya bagi para pengembang game animasi untuk memasarkan produk. Mereka berlomba membuat dan menjual game. Misalnya, jenis flash game. Abigdev adalah salah satu perusahaan pengembang game dari Bandung yang menangkap fenomena ini untuk mengembangkan usaha.

Pengelola Abigdev yang sekaligus merupakan pembuat game animasi, Fajar Persada, mengatakan bahwa minat pengguna Facebook untuk bermain game lumayan tinggi. “Dalam satu hari ada sekitar 10.000 user yang memakai satu flash game,” ujar Fajar. Hingga kini, Abigdev sudah meluncurkan delapan jenis game di berbagai situs jejaring online. Fajar mengaku selalu mengusung tema game yang berbau edukasi. Beberapa game bikinan Abigdev adalah Nusachallenge dan Angklung Heroes Game.

Pengguna Facebook bisa memainkan permainan Nusachallenge.Ke depan, Abigdev ingin terus mengembangkan permainan yang siap pakai dan siap untuk dijual. Harga satu game itu sekitar 600 dollar AS. “Harga semakin mahal jika game itu menawarkan konten yang semakin canggih atau menyediakan banyak efek game,” ujarnya. Sebagian besar game buatan Abigdev memakai teknologi tiga dimensi (3D). Nah, harga game yang membutuhkan space lebih besar dan dengan konten yang lebih canggih ini mencapai 1.000 dollar AS.

Fajar mengatakan, penentuan harga ini mengacu pada harga game portal online di pasar internasional. “Jadi, kami di sini bersaing dengan pembuat game animasi dari luar,” papar Fajar.”Gamer” gampang bosan Kebanyakan penggemar game alias gamer cepat bosan terhadap satu permainan. Kebiasaan ini membuat bisnis pembuatan game animasi ini masih terbuka lebar. Fajar memperkirakan, tiap satu game paling lama bertahan antara dua dan tiga tahun dengan jumlah user antara satu juta dan tiga juta orang.

Ketika gamer mulai meninggalkan sebuah permainan, itu artinya pengembang harus membuat game yang baru. Untuk membuat satu game dibutuhkan satu tim yang beranggotakan tiga orang. Pembuatan game ini butuh waktu paling cepat sekitar dua bulan. Yang paling lama, ungkap Fajar, adalah proses pembuatan konsep game.Pembuat game harus melakukan riset untuk mengetahui tren game yang banyak diminati.

Saat ini, dunia game masih berkiblat pada dua negara, Korea dan Jepang. “Biasanya game itu pengembangan dari komik,” kata Fajar.Richard Kartawijaya, Wakil Ketua Asosiasi Peranti Lunak Telematika Indonesia (Aspiluki), menilai bahwa peluang di bisnis pembuatan game animasi saat ini memang masih sangat terbuka lebar. Sifat gamer yang gampang bosan justru semakin menguntungkan.Namun menurut Richard, pengelola situs jejaring sosial tentu tak mau rugi.

Para pembeli konten itu menyukai game yang kreatif dan variatif. “Mereka hanya akan membeli game yang bisa bertahan lebih lama agar tidak tekor,” ungkapnya. Saat ini, sebanyak 60 persen game yang ada di Indonesia merupakan bikinan luar negeri. Sisanya baru buatan anak negeri. Richard menyebut ciri game lokal lebih bersifat edukatif. Sayang, game yang berkembang saat ini lebih banyak bergenre kekerasan. “Pembuat dan pembelinya mungkin untung karena banyak peminat. Walau demikian, efek buat konsumen kurang baik,” ujar Richard.

KompasDotCom


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s