Job Fair Tips


Mengikuti bursa kerja ( Job Fair ) adalah kesempatan Anda untuk mencoba mencari dan mendapatkan yang terbaik dalam karir Anda. Agar tak salah langkah di dalam mengambil keputusan tentang pekerjaan dan perusahaan terbaik yang ingin Anda geluti, berikut ini beberapa tips agar Anda terbantu mengikuti bursa kerja:

1. Miliki strategi yang spesifik untuk memaksimalkan waktu Anda di acara tersebut. Jangan habiskan waktu Anda dengan perusahaan yang tidak menarik minat Anda.

2. Lakukan registrasi sebelumnya untuk job fair itu, agar Anda bisa memperoleh list nama perusahaan yang ikut serta dalam pameran.

3. Jangan menghilangkan list perusahaan hanya karena mereka merekrut bidang pekerjaan yang tidak sesuai dengan bidang Anda. Tak ada salahnya berkenalan dengan rekruiter manager-nya untuk menambah network Anda.

4. Cobalah untuk membuat riset kecil untuk sekedar mengetahui informasi perusahaan tempat Anda akan melamar. Pertanyaan yang sering muncul dari rekruiter “kenapa Anda tertarik bekerja di perusahaan kami?”. Bila Anda sudah lebih dahulu mengetahui info mengenai perusahaan tersebut, itu tentunya bukan pertanyaan yang sulit untuk Anda. Setidaknya mereka akan menghargai pengetahuan Anda.

5. Jangan hanya meletakkan resume Anda di meja rekruiter dan meninggalkannya pergi begitu saja.

6. Persiapkan sedikit pembicaraan yang mempromosikan kelebihan Anda pada rekruiter. Dan bersiaplah untuk menjawab pertanyaan yang umum ditanyakan saat interview.

7. Siapkan juga strategi yang baik ketika membicarakan mengenai pengalaman kerja, skills, dan keahlian Anda. Sedangkan untuk mereka yang masih kuliah, kadang kala rekruiter menanyakan IPK (indeks prestasi kumulatif), dimana universitas Anda dan sebagainya. Jadi persiapkanlah.

8. Jangan takut terintimidasi oleh rekruiter. Mereka hanyalah orang yang ditunjuk untuk menyeleksi Anda. Percaya diri saja Anda memang kandidat yang potensial.

9. Siapkan beberapa pertanyaan untuk rekruiter. Ini membantu untuk menunjukkan ketertarikan Anda pada perusahaan itu. Tetapi jangan bertanya mengenai hal-hal umum yang semua orang tahu, seperti “perusahan ini bergerak dibidang apa?” Artinya Anda harus menyiapkan pertanyaan yang lebih intens, personal. Misalnya, “apa yang harus saya lakukan dalam bidang tersebut?”

10. Ini juga penting. Sebutlah nama rekruiter beberapa kali saat Anda berbincang dengannya. Anda bisa berkenalan dengannya, bertukar kartu nama atausekedar mengintip dari name tag yang dikenakannya

11. Hilangkan kebiasaan buruk, seperti memainkan ujung rambut, mengunyah permen karet, gemetar, atau mengusap hidung. Ini menimbulkan citra buruk Anda di mata rekruiter.

12. Ingat hal-hal penting saat interview yaitu,  jabat tangan, senyuman, kontak mata, gunakan suara tegas dan intonasi yang jelas.

13. Hindari sebisa mungkin keseringan menggumam. Kata-kata seperti “umm…”, “oh…” atau “ya gitu deh”. Perhatikan setiap detail kata-kata yang mengalir dari mulut Anda. Meski bukan kata-kata formal dan baku. Bersikaplah sopan maka rekruiter akan merasa dihargai, dan pasti akan menambah nilai plus untuk Anda.

14. Bawalah beberapa copy aplikasi dan resume Anda. Usahakan sebaiknya resume berbeda model dan dalam berbagai versi, sesuaikan dengan tipe perusahaan yang akan Anda lamar.

15. Manfaatkan waktu Anda untuk membangun hubungan baik dengan rekruiter. Tetapi jangan sampai Anda terkesan memonopoli waktu mereka.

16. Jangan hanya mondar-mandir di depan booth perusahaan, lalu menginterupsi pembicaraan yang sedang berlangsung. Anda akan dicap sebagai pengganggu. Sebaiknya tunggulah giliran Anda berbicara dan bersikaplah sopan.

17. Kenakan busana yang menunjukan profesionalitas Anda. Pilih baju yang “aman” dan sepatu yang nyaman. Ungkapan “Don’t judge the book by its cover”, tidak akan berlaku saat pameran pekerjaan atau job fair. Karena kebanyakan rekruiter tidak hanya melihat “otak” Anda tetapi juga penampilan Anda.

18. Jangan buang-buang kesempatan untuk membangun jaringan. Baik dengan rekruiter, para pencari kerja yang lain atau dengan para profesional lain yang hadir di Job fair tersebut.

19. Jangan katakan hal yang buruk mengenai kampus Anda, pekerjaan dan perusahaan Anda sebelumnya, atasan atau supervisor Anda.

20. Pastikan Anda bertanya mengenai keseluruhan proses rekruitmen, tetapi jangan terlalu banyak bertanya mengenai gaji, waktu untuk libur, dan apa saja yang bisa Anda dapat di perusahaan itu. Ingat, Anda belum memberikan kontribusi apa-apa untuk perusahaan tersebut, jadi jangan dulu menuntut terlalu banyak.

21. Berinisiatiflah untuk menanyakan proses selanjutnya, dan siapkan diri untuk hal tersebut.

22. Anda mungkin akan di hubungi via telepon atau email mengenai hasil dari proses rekruitmen tersebut. Jangan lupa untuk mengucapkan terima kasih saat Anda dinyatakan berpeluang untuk bergabung di perusahaan mereka. Bukan hal yang sulit dilakukan. Nilai Anda akan semakin naik. Dari hal kecil yang berefek besar!

Regards


One thought on “Job Fair Tips

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s